BBM (jadi) Naik….

Yah… akhirnya…. BBM naik juga…  (Alhamdulillah)

Yah…. mudah-mudahan ini akan benar-benar meningkatkan kesejahteraan rakyat terutama rakyat kebanyakan dan bukannya “rakyat tertentu saja”…

Hmmm mudah-mudahan… para pejabat tinggi juga sudah mendengar…, menelaah dan mengaplikasikan… banyak saran-saran dan tawaran untuk menghindari opsi kenaikan BBM, sebelum akhirnya… benar-benar BBMnya dinaikkan.

Yah… mudah-mudahan ini yang terbesar dan terakhir dari semua kenaikan BBM yang pernah kita jalani

Mudah-mudahan… “kawan-kawan” (harga sembako, harga transportasi, harga pendidikan, harga listrik dll) yang selalu mendahului, mengikuti dan berlomba dengan kenaikan BBM, pada nyadar… jadi tidak lagi meneruskan kebiasaan buruknya itu…. Yang bikin rakyat makin sengasara.

Mudah-mudahan uang koruptor…, segera dapat di”ambil” kembali…, sehingga dapat digunakan untuk kemashlahatan orang banyak…., seperti perbaikan fasos (jadi musibah yang terjadi pada Bp. Sophan Sophian tidak lagi berulang… pada pengguna jalan raya lain…)

Mudah-mudahan… Rakyat kecil…, walaupun ini berat… belajar untuk legowo (walah… kok rakyat lagi… rakyat lagi ya…. Hmmm mestinya…. rakyat dan pemerintah ya????)

Mudah-mudahan…

Mudah-mudahan…

Mudah-mudahan…

(doa yang tidak ada putusnya…. Ya Allah Ijabahlah doa-doa kami…, rakyat biasa ini)

16 Komentar

  1. Rifay said

    Demonstrasi ternyata udah ndak mempan bikin pemerintah terbuka ya hatinya,,

    Bunda,,ane kirim pesan ke email jenengan,
    kalau sempet di buka nggeh,,
    sukron,

    Ya… sangat menyedihkan
    Ya… saya sudah buka… udah sampai belum balasannya????
    Afwan…

  2. nenyok said

    Salam
    Yah… akhirnya…. BBM naik juga…(astaghfirullah) semoga alloh mengampuni penguasa dan rakyat karena mungkin kebijakan ini akan lebih banyak menimbulkan dampak ketidaknyamanan untuk jelata daripada dampak baiknya.
    *menarik nafas panjang* Alhamdulillah semoga tidak juga karena Alloh maha Adil.
    *Mengamini doanya*🙂

    Salam juga…
    Yah… memang…
    Yah… saya sekarang memilih untuk makin ketat dan mengefisensikan diri…
    disamping berusaha berpasrah dan ikhlas… hmmm percaya pada “Allah hanya memberikan yang
    terbaik untuk kita”…
    Saling menguatkan diri ya….

  3. Kita hanya bisa mengadu kepada-Nya, menangis kepada-Nya.
    Hanya kuasa-Nya yang dapat meringankan beban ini. Dan kita selalu berikhtiar. Ada apa dibalik semua ini.

    Ya… sangka baik saja… memang ini salah satu rencanaNYA… walaupun berat untuk kita semua

  4. undeep said

    Assalamu’alaikum🙂
    BBM naik (lagi)… he..he..he..
    sepertinya ada nada2 optimis dalam tulisan mbak Yanti, ato terbalik..? bgitu desperdnya… he..he…he..

    Seperti kata saudara kita Andi Malarangeng :
    “bukan barang yg di beri subsidi, tapi orang miskin yg diberi subsidi”.
    He..he.he.. kalimat yg menarik, tp saya lebih setuju kalo kata miskin dihilangkan. Jadi, setiap orang Indonesia diberi subsidi. Subsidi apakah itu..? hayooo..:)
    (misal) yg pertama : subsidi sekolah, jadi setiap usia wajib sekolah diberi subsidi diterjemahkan sebagai sekolah gratis, sekolah negeri tentunya.
    yg kedua : subsidi kesehatan, setiap orang berhak mendapat pengobatan gratis, yah… minimal di puskesmas gitu..:)
    Jangan spt skrg, mosok mo berobat gratis harus “mengaku” dan mendapat surat resmi miskin😀
    Pertanyaannya… uangnya darimana..? hayooo..😀
    He..he..he.. skrg ini pemerintah sedang gencar dgn NPWP pribadi.. loh.. kok ke pajak?
    He..he..he.. sederhana aja, setiap orang yg memilki NPWP maka akan memiliki asuransi kesehatan (berobat gratis) di puskesmas.
    Hayooo.. skrg saya mo tanya.. sodara2 yg punya NPWP pribadi.. apa yg saudara dapat setelah punya NPWP..?
    Akhir kata,

    Mari bersama2 kita nikmati efek domino perubahan harga BBM… he..he..he..🙂

    *heh… kalau dipikir-pikir makin puyeng kok mas…
    Ya… sekarang enaknya liat realita aja…
    Upayakan pengiritan habis-habisan dan puasa makin ditingkatkan…
    (puasa segalanya… terutama puasa dari “lapar mata” alias.. window shopping)
    Hmmm dan sebaiknya… gak usah lagi nunggu pemerintah… (hmmm keluar nih.. “harga diri”)
    disamping pemerintah kayaknya “puyeng” juga… banyak yang lebih butuh dari kita… lihat saja…
    sebelum diumumkannya kenaikan BBM sudah banyak “korban jiwa”… apalagi sekarang (mudah-mudahan gak ya….Laa haula walaa quwata illa billah)
    Omong-omong tentang asuransi…. dari “Oprah Winfrey Show”… terbukti bahwa… yang namanya asuransi pada umumnya.. bisnis untuk memperoleh keuntungan sebanyak-banyaknya…
    (gak percaya…???? boleh baca dulu ya… “OPRAH VS Asuransi kesehatan”)
    Ya… NPWP… juga “permainan”… (maaaaf… saya gak bermaksud “mengecilkan” sebuah langkah pemerintah) ini nyata lo…

    Ya wis… emang sebaiknya… kita “jalani aja sebisanya”….
    (he he he… “kok… “leeeemmmmeeees”… he he he… emang iya… despert… saya mau berpegangan sama Allah ajalah… biar gak tambah klimpungan… ngitung uang belanja….)

  5. semoga senua ini yg terbaik

  6. undeep said

    @mba Yanti
    he..he..he..di negerinya Oprah aja… sedang diusahakan tentang hak2 memperoleh kesehatan gratis🙂 bagaimana serunya perdebatan antara Asuransi, LSM bahkan dokter yg bersaksi tentang asuransi (yg akhirnya jd “membelot” mendukung program kesehatan gratis) padahal disana sudah ada yg namanya jaminan sosial sekaligus jadi ID (nda harus ngaku jd orang miskin lo… )
    Nah… itulah mba, knp saya mempertanyakan tentang NPWP personal… coba kita bayangkan… jika pemerintah bisa berlaku adil dgn NPWP personal, pasti deh.. tukang asongan, tambal ban, warung nasi, dan yg sejenisnya akan dgn sukarela memperoleh NPWP. Coba bayangkan… indah kan…:D

  7. yudhistira31 said

    bbm naik, jalan banyak yang rusak…akibatnya macet=boros=kaki pegel injak kopling,
    rakyat dipaksa naik kendaraan umum=kend umum ga nyaman…bahkan Bus trans Jakarta juga sdh banyak keluhan penumpang…
    bagaimana membuat rakyat nyaman? kalo para pemikir kepentingan rakyat saja :
    -ga pernah nyetir sendiri, ga ngerasain pegelnya kaki..
    -ga pernah beli BBM sendiri, dibayarin kantor…
    -ga pernah naik kendaraaan umum (kalopun pernah pasti kendaraan umum dikosongkan alias tidak ngangkut penumpang umum, isinya cuma pengawal jelas aja nyaman buat mereka)
    -ga pernah ngerasain macet, kalopun macet pake forrider
    padahal kalo dipikir2 mereka dulu juga orang susah…ato karena dulu pernah susah jad sekarang maunya senang2?
    ya, memang begitulah, but kita cuma bisa gendhu2 rasan seperti ini saja…
    bagaimanapun susah menjadi pemimpin…
    oleh karena itu, mari kita mulai berbenah diri dari diri kita sendiri, lalu keluarga kita, semoga kelak jika kita diberikan amanah seperti mereka, kita bisa istiqomah…
    mungkin Allah sedang mengingatkan kita agar kita bisa berhemat…menahan nafsu duniawi…^_^
    mbak..sori nih jadi panjang lebar

  8. rhainy said

    mmmmmmm………………..setuju mbak…bagian pasrahnya…hehehe…
    yang penting Allah selalu ngelindungin anak2, ngasih kesehatan, keselamatan…amin. (duit belanjanya biar ntar Allah yang ngirimin…..jangan pusing…kan udah diatur semuanya…)

  9. arifrahmanlubis said

    bunda

    doa kita, mulai sekarang harus lebih panjang dari biasanya.

  10. puang said

    salam kenal dari bandung
    Mudah-mudahan…

    Mudah-mudahan…

    Mudah-mudahan…

    Tuhan mendengarnya, Amin

  11. jookut said

    Yah katanya otak manusia belum optimal menggunakan otaknya. Katanya baru 4%. Apakah cuma ini hasil pemikiran 4% otak orang2 bergelar tinggi. Padahal ga punya motor, ga punya mobil, tapi harus bayar ongkos angkot lebih tinggi lagi. Wah dah bosan wa.
    Wah mbak makasih yah dah masukin wa jadi blogroll nya.

  12. kita sikapi dngan bijak

    dan tetap wajar jikalau menolak🙂

  13. Kris said

    sabar…sabar…..sabar…bu.

  14. emma said

    Maaf .. aku buka pintunya kelamaan ya mbak ? sampai ga mampir lagi nih ke “rumah”ku..

    Amiin doa nya untuk rakyat Indonesia
    yang berarti kita-2 juga ya. mbak..

  15. emma said

    Mbak’Yanti, aku sudah main ke Yanti’s site lhoo..
    tapi kok aku susah ya untuk “ngobrol”?
    cuma mau bilang bross kita sama-an
    nanti kalau ambil raport pake nya barengan yaa,..??

  16. kakanda said

    BBM naik, Kok bunda, alhamduliLlah 😦

RSS feed for comments on this post

Komentar ditutup.