Alhamdulillah….

Kemarin, tanggal 17 Agustus 1945, Hari Kemerdekaan Indonesia. saya diberi kesempatan Allah untuk melihat putri sulungku… melakukan baktinya yang pertama pada negara Indonesia… Ya.. dari begitu banyak putra-putri Indonesia.., anakku diperkenankanNYA berada diantara barisan pengibar bendera pusaka…

Sungguh saya bersyukur…, bahwa Allah berkenan memberikan saya dan Imamku… untuk sekali lagi membuktikan.. bahwa muslimah muda (sangat muda malahan ya… anakku baru berumur 15 tahun) dan berkerudung juga mempunyai kesempatan yang sama dan mampu bersaing dalam roda modernisasi dan globalisasi dunia….

Ya Allah… semoga Engkau terus memberikan kelapangan bagi kami semua untuk tetap teguh berada dijalanMU sekaligus dapat menjadi orang-orang yang akan menggenggam dunia tanpa berniat untuk memasukkannya dalam hati. dan jauhkan pula kami dari rasa riya’ dan sombong. Sungguh kami tidak akan pernah berarti dan dapat melakukan apapun tanpa ridhoMU. Amin.

16 Komentar

  1. Ya ALLAH, kabulkan lah do,a perempuan ini…amien

    Jazakallahu khairan katsiran akhifillah….

  2. Bunda, semoga Allah kabulkan semua kenginanmu. Amin!

    Ami ya Rabbil Alamin… demikin juga denganmu sahabat.., semoga Allah senantiasa mengabulkan dan memudahkan semua keinginanmu… …

  3. amien ..amien..amien amien

    Jazakallahu sahabat

  4. emma said

    Selamat, semoga akan terus mengharumkan nama bangsa dan keluarga.

    Alhamdulillah… jazakillah sahabat…

  5. kakanda said

    Semoga termasuk hambaNya yang pandai menyukuri NikmatNya,…

    Insya Allah… mudah-mudahan anda tidak pernah bosan mengingatkan saya yang sering lupa pada KebesaranNYA. Jazakallahu khairan katsiran untuk doanya

  6. rhainy said

    amin….amin…amin…

    Jazakillah.. khairan katsiran ukhtifillah

  7. mahabbahtedja said

    ya…Allah.Smga doa yg dipnjatkan oleh beliau ini,Engkau limpahkan pda kaum muslim d dunia.
    Barakallahu fiik.

    Amin.. Waiyyakum akhifillah

  8. l5155st™ said

    Barakallahu Fiyki…

    bagus…dan menyentuh

  9. Anthin said

    Tante, bulan puasa tahun lalu, anthin ikut pondok ramadhan, pake jilbab, trus wajah Anthin meradang. Padahal bulan depan Anthin pengin ikut pondok ramadhan lagi..trus…gimana ya tante? Anthin juga jadi paskibraka lho, tapi hanya di sekolah. iri deh, ama puterinya Tante. Hormat Anthin di http://teensdreams.wordpress.com

    Gitu ya.. sayang… ,maaf setahu tante.. jilbab gak kan bikin muka meradang…
    mungkin nanda… jadi jarang membersihkan muka ya… waktu mengenakan jilbab??? karena dengan ditutup sebetulnya kotoran tetap sama jumlahnya lo… (biasanya kotoran dari luar… kalau berjilbab keringat sendiri,…. yang bertumpuk) Atau… pada saat dipesantren… nanda alergi dengan kondisi disana.., air misalnya… atau makanannya. Coba deh nanda analisa lagi…
    Mudah-mudahan ramadhan ini sukses ya… makin cantik hati dan wajah nanda… dengan “cahaya Allah” insya Allah.

    O… gt ya… ikut paskibra juga???? wah… selamat-selamat…
    Kalau mau ikut tingkat kotamadya atau propinsi atau bahkan nasional…, setahu tante ada “seleksi”nya lagi… coba deh… nanda ngobrol dengan putri tante ya… ada disudut tuh… alamat blognya di bagian… blog keluarga… karena… maaf terus-terang tante gak gitu paham deh… paskibra itu…. maklum… udah lewat lamaaaa sekali masa-masa itu…

  10. imron said

    segala puji bagi Allah, semoga kesuksesan senantiasa mengiringi segala aktifitas kita. Amin

    Amin… insya Allah doa ini dikabulkanNYA… insya Allah.

  11. emma said

    Assalamualaikum,..mau Ramadhan ganti “cat rumah” ya..mbak’?
    SELAMAT MENJALANKAN IBADAH RAMADHAN SEMOGA IBADAH KITA DI TERIMA ALLAH SWT..AMIIEN..”

  12. bayu200687 said

    klo saya pengen anak saya kelak (entah co atw ce) bisa mencapai yg lebih baik dari saya…
    oh ya bu, pernah denger suaranya Muhammad Thaha ketika melantunkan ayat2 suci al qur’an? subhanalloh, bagus banget… saya pengen anak saya kelak bisa baca al qur’an seperti itu sekaligus mengerti dan mengamalkan isinya.
    saya pernah denger cerita klo muhammad thaha pernah nangis ketika membaca al qur’an. kpn ya saya bisa seperti itu…?

    Hmmm cita-cita yang baik… Semoga Allah mengabulkan…
    Kayaknya… hati bergetar.. apalagi sampai menangis… itu karena ada “klik” dengan Allah swt…
    bagaimana klik itu…??? jika dan jika kita merasa hanya Allahlah satu-satunya tempat kita bergantung… (intisari dari Iman kepada Allah) sehingga setiap ucapanNYA (ditulis dalam Al-Qur’an kan????) bagaikan bujukan kasih disaat kita lelah, sakit, kecewa, unhappy dsb Dan bagaikan penyemangat yang akan membuat dada ini bergemuruh dan berdentam.. untuk segera melangkah sesuai apa yang IA perintahkan. Dan bagaikan… sejuknya angin disaat siang hari dimana panas terik matahari membakar raga…

  13. Radyan Abdillah said

    Kayaknya dengan keberhasilan ini keluarga Mbak makin bahagia aja! Saya juga merindukan hal-hal demikian, rindu dengan Mbak Yanti…rindu diskusi kaya dulu …rindu nasihat Mbak …Semoga keluarga Mbak, lebih bahagia di bulan Ramadhan ini.Radyan di http://pancaranhati.wordpress.com

  14. yanti said

    Alhamdulillah… ini juga karena doamu sahabat..
    Ya.. maaf yang sebesar-besarnya… saya memang lagi “jempalitan” (walah… emangnya badut sirkus… he he he) jadi tenaga ini udah terkuras habis… jarang bisa buka-buka rumah maya ini…
    Hik-hik…
    Alhamdulillah saya punya banyak sahabat yang rajin membuka jendela-jendelanya… sehingga gak apek dan banyak “sawang”nya…
    (Jazakumullah khairan katsiran … semua sahabatku…)

  15. Anthin said

    Bude..(lho kok panggil Bude, sih…) Anthin cari-cari alamat blognya nya Mbak Nury, kok nggak nemu. Anthin pengin sekali ngobrol ama Mbak Nury. Maaf Bude …(Lho, kok …pangil Bude lagi! Nggak pa-apa ya Bude?)Maaf, Anthin.

    Walah… gitu ya…. ya uda ni… budhe kasih contekannya… “Web Putri Sulung”

    Ya.. terserah.. mau panggil apaaaaa ajaaaaa. Yang penting persahabatan jadi makin erat ya….

  16. Anthin said

    Budhe, Budhe …Mbak Nury sombong… Anthin sudah kontak ke blognya…tapi ga’ ngebales. Mbak Nury dimarahin aja, Budhe! Budhe sayang Anthin juga ‘khan? Makacih, Budhe…

    Walah… kok udah ngambek tooo nduk…
    Sabar ya… speedy dirumah emang udah beberapa hari ini “eror”… Sang bapak… belum sempat betulin… maaf ya sayang maaf….
    Nanti kalo udah jalan biar budhe bilang ya… untuk segera balas komentarmu… Ya….
    Makasih ya nduk… untuk pengertiannya.

RSS feed for comments on this post

Komentar ditutup.