Aini pentas nari…

Alhamdulillah… saya gak pernah berani kepikiran, saya gak pernah berani berharap, jika ternyata… hari ini Aini pentas tari..

Saya baru tahu hari kamis… waktu wali kelasnya bilang… Aini diminta nari hari sabtu ini dalam rangka Halal bihalal… Gak percaya… tapi mau nanya-nanya kayaknya kok gak pantes… takut ke PD-an (Percaya Diri) eh.. ke GR an (ke-gedhen Rumangsa = kebesaran harapan).  Masak iya sih… Aini “boleh” pentas nari. Walah….Kata-kata yang keluar cuman “Bajunya apa bu?”

Baru ini Aini “masuk hitungan”… disekolah-sekolah sebelumnya… Aini selalu tidak lulus tahapan “seleksi” karena dianggap akan jadi perusak keindahan… Huff (ya… saya nyadar… jujur emang gitu sih… tapi orang tua.. ya… mana ada yang gak pengen lihat anaknya “bisa”… gitu deh… emang dasar…)

Jum’at… ditas sekolah Aini ada baju nari… Wah cakep… warnanya kuniiing… Tapi… gitu kubuka… Masya Allah.. Ya Allah… bahannya.. Brokat!!! (tahu sendiri… anak-anak ini Sensor Integration alias.. “rasa-rasa”nya.. sensitif banget…) Walah… jangankan… brokat… label baju ditengkuk aja bisa jadi masalah besar… Waduuuuhhhhh. Anak-anak ini indera perabanya (kulit) sangat-sangat sensitif… gak bisa kena “rasa” diiikkkkiiit aja. Ini bisa jadi hal yang “menyakitkan”. Dan gak jarang bikin tantrum (ngamuk yang luar biasa)

Saya coba SMS gurunya… kali aja ya… ada baju yang lain…

Yeah… saya kecewa…. kagak ada!!!!! hanya itu satu-satunya baju yang “harus” dipakai…. Hufff. Ditengah kecewa ada yang bikin aku terharu… gurunya bilang…” Walaupun gak ada pilihan, baju nari yang lain Ma.., saya doakan.. Aini besok baik hatinya… mau pake baju nari dan nari dengan baik”… Ya Allah… Saya sungguh-sungguh “berhutang” pada guru-guru Aini

Malam… baju nari kugantung, kubujuk-bujuk dengan melihat baju dan membawa tangan mungilnya untuk “meraba” dan “memegang” baju, cerita tentang bagaimana senangnya menari.., bagaimana warna-warna baju kawan-kawannya, saya sampaikan berkali-kali. Semangat sih… malah dia memperagakan beberapa gerakan tariannya. Eh.. tapi waktu mau coba baju nari… (takut kegedean, kan masih ada waktu untuk nge-soom) Aini bilang: “Gak mau!!!! Geli” katanya… Waduh…. Ya Allah… aku coba untuk berserah diri padamu. Ya sudah… biar aja kugantung.

Hari H. Bismillah…. sepanjang perjalanan dari rumah ke sekolaj saya cuman bisa berdoa-dan berdoa…

Alhamdulillah… jam 7an sudah sampai sekolahan Al Marjan. Alhamdulillah Aini mau pake baju nari… Alhamdulillah… mau bedak-an.. tapi gak mau pake lipstik apalagi eye shadow…. Ini juga… subhanallah… Jazakumullah khairan katsiran… ibu-ibu guru TK Al-Marjan… sabar… banget ibu-ibu itu… mau diskusi, mau membujuk, mau ngasih penjelasan, dan mau menenangkan hati Aini. Subhanallah…. Alhamdulillah.

Ennnngggg …. iiiinnnngggg…. eeeennnngggg.

Akhirnya… tiba juga saatnya… dengan iringan lagu “assallaammualaikum”  Aini + kawan-kawan naik ke panggung.Bismillah… Bismillah… juga dzikir… aku coba “ucapkan dalam batin”… doa untuk putri cantik Aini… Ya Allah.. berilah kemudahan untuknya… Ya Allah…

Lalu… walah… belum juga 1 menit pertama.. Aini sudah bikin “skenario” sendiri… maju dan berdiri paling depan.. liaaattt kiri dan kanan.. kepenonton.. sambil bengong… (“deg”  Hiiiiikkkkk… I’am Crying)…. Eh.. la.. (subhanallah) kok ada “keajaiban”….. penonton ketawa… ngakak-ngakak… mereka pikir… aini luuuccccuuuu banget… (mukanya kan emang inocent yaaaa) dan berlanjut disetiap tingkah aini… penonton.. riuh ketawa…setiap kali aini bertingkah  diatas panggung (setelah itu aini juga “mencoba” ikut nari lagi… mesti sering… “telat”.. dan “bengong”… ) Hiiiikkkkk Hiiiikkkk makin deras airmata yang “dleweran” dipipi ini…. kali ini jadi penuh rasa syukur… bahwa… mereka (para penonton) “menerima” Aini. Tingkah polah yang penuh “kesalahan” dianggap sebagai… “yah… gitulah anak-anak” “lucu”.. “ngemesin”..  bukan sebagai “distroyer pentas”…. Subhanallah… Alhamdulillah… (weh… kayaknya… malah ibunya yang aneh nih… masak semua ketawa.. si ibu malah… seguk-seguk… payah deh…)

Diakhir pertunjukkan… sicantik ini bikin cerita lagi… “gak mau turun panggung”… Wa kak kak kak… (he he udah bisa ketawa ya… si-ibu) padahal teman satu tarian udah turun… dan panggung mau dipakai oleh kelompok penari berikutnya…. Akhirnya… subhanallah… sekali lagi jazakumullah khairan katsiran guru-guru TK Al Marjan… yang sungguh-sungguh penuh Rahmaan dan Rahiiim, 3 guru datang membujuk…. ikut naik kepanggung… menghampiri Aini. Alhamdulillah ia nurut.

Ya Allah… ini mungkin hal tidak berarti… untuk orang tua anak-anak normal (ehmm malah ada yang jadi jengkel ya… ngerasa di “permalukan” anaknya).. Tapi buatku… ini Karunia… Ini Hadiah yang sangat Indah.. Ini.. sesuatu yang gak pernah berani aku inginkan.. bahkan untuk memimpikannya. Bagaimana beraninya naik panggung, Bagaimana kesan spontan dari penonton, bagaimana telaten dan penuh cintanya para guru, bagaimana teman-teman Aini… dgn kebingungan menerima Aini, yang bikin “skenario” baru dadakan. Subhanallah… alhamdulillah.

Diakhir ceritapun… saya masih harus katakan lagi… betapa “besar hatiku”.. “hati Aini”… “hati sang Imam”… ketika para guru… beberapa orang tua… menghampiri Aini… memberi selamat dan kagumnya… untuk “keberhasilan” Aini pentas tari….. Subhanallah… mungkin.. kalau boleh saya berkata.. “inilah… seujung surga untukku”.. “surga dunia.. disebuah sekolah inklusi, untuk putri cantikku.. penyandang autis” (walahh… mulai deh… ngomongnya… rada ngawur… norak ya… lagi “melambung-lambung” sih)

Saya berharap… anak-anak dengan berkebutuhan khusus seperti aini… selalu mendapat kesempatan dan penanganan yang tepat… seperti yang Alhamdulillah.. hari ini ia rasakan… Sehingga dapat cukup “menghantarkannya” ke masa depan yang baik.. Yang dapat menjadikannya sebagai pribadi mandiri dan mampu bertanggungjawab atas segala tindakannya dalam masyarakat… sebagai manusia dan sebagai hamba Allah. Amin…

Teriring ucap : Jazakumullah khairan katsiran untuk guru-guru TK Al Marjan

Komentar ditutup.