“Percaya pada Anak….”

Buatku.. Percaya pada anak, bukan hal yang mudah… Dalam banyak hal.. saya selalu “mengurusi” anak-anak sampai hal yang sekecil-kecilnya….

Ada ceritanya…

Si abang… mau ulangan KTK… oleh gurunya… diberi soal.. “buat boneka”.. bentuknya terserah, bahannya terserah, cara pengerjaannya terserah.. pokoknya beeebbbaaasss aja.

Katanya:… “Bu, aku bikin boneka bentuk apa ya???”

O.. biar gampang bikin.. boneka gurita ya… bikinnya gini… benang wol digulungin ke penggaris… bla bla bla bla…. Ngerti??? Mau kan bikin kayak begitu???

Abang… diam aja.. (kayak lagi ngelamun…..)

Ya udah… nanti ibu beliin bahannya ya… buat kapan sih??

Sabtu kok bu… masih lama (hari itu hari senin… saya dan si abang bicara)

Hari Kamis.., sambil nunggu Aini sekolah… saya pergi kesebuah toko yang menjual peralatan untuk Kerajinan Tangan tersebut.. Sengaja.. saya beli 2 X dari bahan yang dibutuhkan.. saya ingin abang “belajar” dulu dirumah dengan saya sebagai gurunya… yah… supaya bisa aja gitu… (biasa nyonya sok tahu… emang sukanya perfect).

Kamis malam…
Bang… ayo kita belajar bikin bonekanya…
Ya bu… Ntar dulu…
Gitu aja… jawabnya setiap ku ajak untuk membuat… sampai akhirnya tiba waktu tidur…

Jum’at malam…
Bang… ayo katanya mau belajar bikin boneka..
Iya bu… habis aku nonton naruto ya….
Iya…
Habis film Naruto…, Bang… Ayo..
Iya..bentar lagi bu… abis ini ya… ada yang mau aku kerjain…
Jam 21.30… waktu saya sudah terkantuk-kantuk… barulah si abang minta diajarin…
Wah… sayanya udah 1/2 watt… udah gak bisa lagi ngajarin… bablas…

Hari Sabtu…
Kata si Abang… :bu gimana nih bikinnya??
Walah… aktiftas pagi.., aini.. lagi ngambek… gimana bikinnya????
Nyut-nyut…. langsung saja diatas kepalaku.. ada “tanduknya”…. pokoknya udah gemeeesss banget.
(tariiikkk naaafffaaasss panjaaannggg,.. muka “kusut” dilicinkan dulu)
Abang… ibu udah gak bisa lagi kalau abang mau diajarin pagi ini…
Udah lah… bawa aja bahan-bahan KTK itu… lihat kawan-kawanmu… dan coba semaksimal mungkin yang abang bisa untuk bikin boneka….
Hick… hick… hick… dengan muka “mendung”.. siabangpun berangkat sekolah…

Pulang sekolah… saya nanya… mana bang bonekanya? Bisa jadi…? dan… Subhanallah…
“snowman”… yang pake topi turki…. keluar dari tas sekolahnya… (ha ha ha ha ha)
(maaf fotonya belum ada nanti deh aku pasang ya….) Polos juga dia cerita… bahwa setelah jadi… boneka-boneka tersebut dikelompokkan menjadi 2 yang bagus dan yang kurang bagus…, waktu saya tanya.. punya abang masuk kelompok yang mana?… Sambil nyengir dia bilang… yang jelek… alias kurang bagus… he he he…

Yah.. sungguh ini pelajaran yang sangat berharga buatku. Never push children.. pada sebuah “daerah” yang tidak nyama buatnya. Jangan sok Tahu… karena tiap anak punya impian sendiri-sendiri yang mungkin lebih baik dari kita atau paling tidak… kemampuannya untuk berimajinasi, mencipta/berkreasi, dan mau menampilkan hasil karyanya.. adalah sebuah hal yang luar biasa. Yang patut aku fasilitasi dan hargai.. sebagai hal yang jadi kebanggaan buatku orang tuanya. Dan Kemampuan untuk menerima diri apa adanya.., terbuka bahwa memang dirinya… kurang punya kemampuan dibidang bikin boneka.. dengan ikhlas… (sambil nyengir… he he he) adalah hal yang sangat aku hargai…. I’m Proud of him.

Sebagai tambahan.. akhirnya si Abang.. mengerjakan tugas menganyam.. yang diberikan gurunya.. untuk “menutupi” kekurangan nilainya di KTK (sang guru memberi kebebasan untuk memilih karya apa yang akan dikerjakan… dan abang.. karena tau dirinya “jago”.. menganyam… , diapun memilihnya)..

Yah.. saya memang harus terus belajar dan belajar… untuk makin percaya + yakin.. anak-anakku.. akan menjadi orang-orang yang mampu “berdiri” tegak dijalanNYA… insya Allah… (Doain ya sahabat….)

1 Komentar

  1. Kaka said

    beneran sama ya..
    kita mesti sabar bukan berarti diam “setujuu”
    http://asephd.co.cc

    Ya… setuju… eh… diam.. eh.. apalah..

RSS feed for comments on this post

Komentar ditutup.