Niatan

Pernah ketemu manusia yang nyebelin….????
Nyebelin… karena dalam bertindak suka gak jujur..
Mulut maaaniiissss…
Ngomong… memikat… mengajuk hati..
Tapi sebetulnya tujuannya beda…. Niatannya… berlawanan… mau menyakiti hati.

Coba baca kalimat-kalimat dibawah ini :
1. Mbak… anaknya udah gede ya…. sayang ya… belum bisa sekolah… masih ada masalah dengan autisnya ya????
2. Wah… saya sih gak sepinter si-mbak kalo masak… maklum bisanya cuman nyemplungin bumbu.. eh.. tapi kok alhmadulillah.. masakanku yan cuma bumbu cemplung laku lo.. dibazar kemarin… Lah.. si embak gimana??? sayang ya… ayam bakar si-mbak yang rasanya sedap.. kok…masih banyak.. waktu penutupan bazar ya….
3. Yah… saya sih… cuman bisa beli mobil.. yang ala kadarnya… gak kayak punya mbak… mobilku miiirrriiinnng gitu lo harganya… memang sih… interiornya yang lumayan… udah ada TV.. dengan monitor disetiap tempat duduk…, sound systemnya juga cukup baaaggguuusss.

Coba bandingkan dengan kalimat ini.
1. Wah alhamdulillah… sekarang si-adik udah banyak perkembangannya… mudah-mudahan bisa cepat sekolah ya…
2. Mbak sabar ya… kalau kemarin di bazar ayam bakarnya kurang laku… Mudah-mudahan Allah akan memudahkan rezeki mbak ya…
3. Alhamdulillah… saya dapat rejeki untuk beli mobil… semoga saya dapat menjaga amanah ini dengan baik.

Yah… terasa gak… bedanya???

Begitulah… banyak orang-orang yang memiliki niatan “terselubung” dalam menyampaikan sebuah pesan. Terutama- pesan-pesan yang bertujuan mengkritik atau menjatuhkan kredibilitas seseorang..

Dan.. lebih banyak kaum wanita yang sangat sering “bermain” kata dengan cara-cara ini… dengan pertimbangan cara seperti ini lebih cocok dengan karakter kewanitaan…
Sebenarnya… (walaupun rada jengkel juga nge-denger ucapan-ucapan yang bernada seperti itu..) saya merasa kaaasssiiihhhhaaan…

1…. Sering.. orang gak “nyambung” dengan apa maunya… karena kalimat-kalimat tersebut punya 2 arti.. sehingga sah sah aja… jika orang mengambil satu arti saja dibandingkan yang lainnya..

2. Dalam QS Al Baqarah (2) :225

Allah tidak akan meminta pertanggungjawabanmu atas sumpah-sumpah yang tidak kamu sengaja, tetapi DIA akan meminta pertanggungjawaban atas apa yang disengaja oleh hatimu.

Yup… jika kita melakukan sesuatu dan hanya mendapatkan (kemungkinan besar) adalah kesia-siaan… Ugh,… semoga Allah menjauhkan kita dari perbuatan demikian. Apalagi dengan perhitungan “pertanggungjawaban” dari Allah….

Saya lebih senang menyarankan untuk selalu bicara apa adanya… jujur sesuai dengan niatan yang ada didalam hati… kalo perlu diadanya cek.. untuk memastikan apakah kalimat yang sudah kita katakan tersebut diterima dengan baik ataukah masih menimbulkan penafsiran ganda. Jika masih ada penafsiran.. yah… di sampaikan kembali tentunya ya…. Kadang kala… kalimatnya sudah baik.. tapi bahasa tubuhnya… dengan mencibir.., buang muka atau cemberut atau yang lainnya… tetap saja bikin yang diajak bicara sssaaakkkkiittt hati jadi jangan lupa…syarat utama adalah… berbicara dengan bahasa dan sikap yang baik sesuai akan niatan yang ada… sesuai tuntutan Islam.

Komentar ditutup.