“Pengalaman Batin”

 

“10 Hari Berhijab”

Ass wr wb

Hari-hariku ketika menjalankan hijab.

Hari 1.

Dengan bismillah dan niatan (insya Allah) ikhlas, saya mulai mengantar putra-putriku ketempat mereka menuntut ilmu. Hari ini memang beda dengan hari hari lainnya, hari ini saya mulai menjalankan hijabku secara maksimal, yang Allah ijinkan.

Pertama pertanyaan terlontar dari putraku, “Ibu, apa yang ibu pakai? Kenapa?” Dengan penjelasan bahwa ibu ingin lebih menjaga mulut dan hati ibu, iapun terdiam.

Reaksi “mulai” terasa lebih tajam ditempat putri bungsuku menjalani terapi. Tidak ada pertanyaan langsung, hanya ekpresi kaget dari teman-teman yang biasa menunggu terapi. Alhamdulillah dengan penuh rasa ikhlas saya terima. Saypun tidak ingin menjelaskan apa-apa.
Sesuai dengan jadwal yang sudah saya rencanakan, hari ini saya meninggalkan putriku, menuju ke sebuah sekolah Islam yang akan, insya Allah, mendidik putri bungsuku awal tahun ajaran 2008. Sekali lagi ekspresi kaget, (hmmm saya merasa seolah saya adalah makhluk ET yang muncul dari negeri antah berantah). Alhamdulillah sekali lagi saya masih diijinkanNYA untuk menerima.

Tiba dirumah dengan putri bungsuku, putri sulungku menyambutku dan tertawa, “Ibu apa yang ibu pakai?, Ah ibu seperti teman-temanku saja” (maklum putri sulungku ini aktif dipengajian disekolahnya). Dan ia diam ketika saya beri penjelasan yang sama dengan penjelasan pada putraku.

Hari ke2.

Bismillah, saya bersiap lagi menghadapi. Setelah mengantar putraku, saya menuju tempat terapi putri bungsu. Ditengah jalan saya menerima sms, seorang sahabat mengundangku ke toko bukunya, karena pesanan buku-buku dariku sudah ada.

Pengalaman hari pertama yang cukup menbuatku merasa “deg-deg”an, meragukan langkahku untuk pergi kesana. Alhamdulillah ada kekuatan yang mendorongku untuk “terus” maju. Setelah memastikan putriku masuk ruang terapi, sayapun menuju ke kawasan pondok gede.

Allah menentukan lain!!, saya tidak berjumpa dengan sahabatku (krn ada halangan ia tidak dapat hadir). Alhamdulillah sekali lagi saya “merasa” saya melewati ujian Allah atas niatanku berhijab, krn saya tidak jadi mengurungkan niatan untuk mengujungi sahabat.

Belum hilang “deg-deg”an. Tetangga menelpon, mengajakku menengok putri sahabat yang dirawat di RS. Ya Allah, sekali lagi saya tahu saya tidak boleh mundur. Ini adalah hal yang dicontohkan Nabi Muhammad SAW, menjenguk orang sakit. Bismillah dengan berketetapan hati untuk menjalaninya, saya melaju dengan motorku. Subhanallah, lagi-lagi Allah menentukan lain, walaupun saya sudah sampai di rumah sakit, rencana dibatalkan, karena pasien sedang dalam pemeriksaan medis.

Sampai dirumah, dengan putri bungsuku, saya memutuskan untuk mampir dirumah tetangga. Ada beberapa orang tetangga disana, Lagi-lagi ekspresi kaget dan menarik diri, spontan mereka tunjukkan. Ya Allah saya tidak tahu darimana kekuatan itu, tanpa ragu dan salah tingkah saya mencoba menjelaskan kedatanganku, yaitu menanyakan ttg keadaan putri sahabat dan kapan kami akan menjenguknya.

Oya ada satu pertanyaan yang terlontar, tentang apakah saya sudah “serius” ataukah hanya untuk menahan debu. Hmmm saya memang sering “perpakaian rapat” ketika mengantar jemput putra’iku, maklum naik motor. Insya Allah Insya Allah.

Ya Allah akhirnya saya pulang dengan hati yang penuh rasa syukur, Engkau, dengan kasihMU masih memberiku kekuatan untuk menerima “reaksi-reaksi” dengan lapang dada.

Hari ke 3

Dihari ini, seperti biasa, saya “mengajar” putri bungsuku berenang. Didekat rumah ada sebuah kolam renang yang buka khusus untuk wanita dihari rabu dan jum’at.

Setelah itu, saya menjenguk putri sahabat. Alhamdulillah, ananda sudah membaik insya Allah akan segera pulang.

Hmmm mungkin karena sudah lebih “kebal” hari ini, saya tidak begitu banyak peka lagi dengan keadaan sekeliling. Tapi.. tetap saja saya merasa bersyukur dapat melewati satu hari lagi dengan “lebih baik”. Sungguh ada banyak hal yang memicuku menggunakan “hijab”, diantaranya wajah damai almarhum penyanyi Roker “gito rollies”. Wajah terakhir yang membikin saya iri, ingin bisa seperti beliau, dan “ketakutan” apakah masih ada kesempatan untuk saya “berjuang”, karena sungguh saya tidak tahu hidupku untuk detik berikutnya.

Hari ke 4

Lagi-lagi. Ekspresi kaget, curiga dan menarik diri, dari teman-teman yang menunggu kursus putra/inya. Jadwal hari ini, saya menunggu putra saya les bahasa Inggris dan matematika. Alhamdulillah hari ini, saya mulai “santai” dan menikmati reaksi tersebut. Alhamdulillah buku yang saya bawa habis saya baca (biasanya selalu diselingi ngobrol… ya komentar ya… (masyaAllah) ghibah dengan teman-teman). Inilah manis hikmah yang Allah janjikan. Insya Allah saya tidak akan menyesali keputusan saya.

Ada yang menarik hari ini, putri sulungku dan putraku kembali bertanya. Pertanyaan mereka lebih “berbobot”. Mereka menanyakan kriteria aurat bagi muslimah. Hmmm I proud of them. Saya bersyukur bahwa saya diberi Allah anak-anak yang cerdas dan berpikiran islami. Alhamdulillah ya Allah. Sekali lagi saya jelaskan, bahwa dengan kondisi seperti sekarang ini, saya menjadi lebih nyaman, dan merasa “terjaga”. Saya bisa melihat ada raut kebingungan diwajah mereka. Ya… Saya tidak akan memaksakan mereka menerima saya, perlu proses.

Hari ke 5.

Swimming day. Diantara “keberkahan” yang saya rasakan hari ini adalah, putriku masuk ke tahap3 dari pelajaran renang, mengayunkan tangan bergantian. Sudah lama saya kesulitan menentukan metoda yang tepat untuk itu. Sungguh Allah, MahaBesar dan Pemurah, dengan bimbingan seorang pelatih renang yang hari itu berada disana, terbukalah jalannya. Ibu pelatih yang baik, insya Allah saya tidak akan pernah melupakanmu.

Buatku ini adalah cara Allah menunjukkan kasih sayangNYA, sebagai “balasan” atas kepatuhanku.

‘BOOM”. Akhirnya datang juga reaksi yang sebetulnya sudah saya perkirakan, tapi masyaAllah not this big. Orang yang paling saya kasihi, paling saya “puja” dan “guru besar” untukku, suamiku tercinta, “Prinsipnya saya belum bisa menerima, bila adik lakukan”, waktu saya ceritakan “perkembangan” hijabku. I’am schock. Hmmm kumat deh.. “sesak napas”ku.

Lepas maghrib hingga menjelang tengah malam, saya “berjuang” mengikhlaskan semua “ketentuan” Allah. Kasihan juga anak-anak, hanya Allah yang tahu apa yang ada dihati mereka melihat saya “megap-megap” dengan berurai airmata. Dengan patuh mereka saling mengurus diri. Lalu berangkat tidur. Di heningnya malam saya berusaha menelaah dan menerima, sebagaimana dijelaskan dalam “literatur2″ bukan masalah yang utama tentang perbedaan pengertian hijab. Karena dari setiap paham, sebetulnya ada firmanNYA yang digunakan sebagai acuan. Alhamdulillah waktu kubersimpuh dan bersujud, ketakutanku untuk tidak mendapatkan kasihNYA, lebih besar dari ketakutanku tidak mendapatkan kasih suamiku. Ya Allah saya pasrah pada kehendakMU. Alhamdulillah”megap-megapku” hilang.

Hari ke 6

Life must go on. Hari ini saya lebih banyak di rumah. Pertama karena secara mental saya belum pulih benar, Kedua memang dihari sabtu, saya tidak punya jadwal rutin. Saya habiskan waktu dengan “belajar” bersama putri bungsu, mengatur file-file dalam komputer. Oya.. saya juga “berselancar” mencari bahan-bahan pengisi relung hatiku.

Hari ke 7

Kemarin suamiku(kami terpisah kota) minta dicarikan buku “Semesta Alam Mendukung”. Ya Allah saya deg-degan lagi, krn harus ke”Mall”. Lucu juga, karena selama ini, saya yang dikenal dengan “travelwati”, karena selalu pergi dan pergi.. Gak berani ke Mall. Saya ajak anak-anak untuk menemani. Awalnya mereka bersemangat, tiba-tiba saya melihat ada yang berubah diwajah putri sulungku. Muram. Saya tanyakan dan beri dia kesempatan untuk menentukan pilihan, kalau tidak berniat ikut saya mengijinkannya untuk tetap. Tidak,katanya, saya ingin ikut bu. Alhamdulillah pergilah kami bersama-sama

Mula-mula saya berpikiran, putri sulungku kesal dengan adik-adiknya, ya… maklum anak-anak ada saja “cerita” diantara mereka. Tapi.. dia menjaga jarak ketika kami berjalan diselasar mall (biasanya dia paling suka menempel disisiku, sambil berkomentar dan berdiskusi tentang barang-barang pajangan ditoko-toko). Puncaknya mata indah itu basah oleh airmata, saya masih berpikiran bahwa dia adalah masalah dengan kawan-kawannya, karena selama ditoko dia tidak berhenti sms. Saya tanya dia hanya menggeleng dan diam.

Dirumah, sekali lagi saya dekati dan bertanya, tetap diam. Saya peluk dia, dan dia menangis terisak-isak dipelukanku.

Kehabisan akal, saya telpon suami, saya ceritakan tentang putri cantik kami. Lalu… “BOOM”. Rupanya ia sudah terlebih dahulu sms bapaknya. And..She’s shame on me. She cant except what i did. Ya Allah

Sekali lagi, suamiku “menyuarakan” isi hatinya. Tentang apa yang harus suami dan anak-anakku hadapi, dengan tindakkan ‘berhijab” ini. Hmm maybe he’s right. Saya tidak boleh “egois”. So…????

Suamiku bicara tentang beban berat yang akan segera dia tanggung sebagai konskwensi beristrikan perempuan yang ingin”berjalan lurus”. Dia akan terdorong pada level yang “tinggi” sebagai pengayomku. Akan ada hal-hal yang mengharuskannya bekerja, dan berjuang 2x mungkin lebih……………….. Hmmm I’am sad. I love him. Saya sebetulnya membayangkan iapun akan meningkat “derajat”nya dengan apa yang sudah saya lakukan, karena bukankah seorang pemimpin akan dimintai pertanggung jawaban atas apa yang dipimpinnya. Kalau hasil kepemimpinanya bagus….. insya Allah…

Untuk putri sulungku dan putraku tercinta (saya tidak sebutkan putri bungsuku, karena dengan “kondisinya”, apa yang saya kerjakan tidak terlalu “berpengaruh”) Ibu tahu betapa berat tekanan dari sekelilingmu. Diusiamu yang sedang “peka”, ini pasti “pukulan” yang telak. Ya Allah sekali lagi saya hanya bisa pasrah dan berharap tebaran kasihMU akan mengobati luka-luka dihati kami… I don’t have anyword to say … (ps… ada surat untukputri sulungku yang saya muat disini)

Kisah-kisah perjuangan muslimah terbayang satu demi satu.

Bukankan yang dikasihi Allah, Maysitoh, rela kehilangan suami dan anak-anaknya dalam kobaran api, dibunuh oleh Fir’aun, karena beliau tidak mau murtad? apalah artinya ini bila hanya sekedar ekspresi kaget dan hinaan kata-kata?

Bukankah ketika pertamakali orang mengenakan jilbab, mereka terusir dari keluarga dari dunia pendidikan? Alhamdulillah sekarang para muslimah dapat leluasa menggunakan jilbab.

Apa yang saya kerjakan bukan apa-apa. dibandingkan, Masitoh, dibandingkan dengan para perintis jilbab. Ya Allah hanya kepadaMU saya berserah. Sungguh yang benar pasti benar.

Lalu,… Bismillah I decided, saya akan “menghindar” sementara dari kehidupan suami dan anak-anakku. Saya hanya akan dirumah dan ada bila di”butuh”kan. Saya akan biarkan mereka “berjalan” tanpa saya dampingi kemana-mana seperti selama ini saya lakukan. Saya sadar saya bukanlah “kebenaran” mutlak, saya tidak ada di pertandingan “salah-benar” atau “kalah-menang”.

Islam adalah agama yang penuh cinta, saya tidak ingin “menyakiti” anak-anak dan suami. I love them. Hijab inipun saya lakukan karena cinta saya pada mereka. Ini cara saya juga menyatakan cinta saya pada mereka dan salah satu sebab saya berhijab. Ini cerita “behind the scene”….

Suatu hari ditempat terapi putri bungsuku, saya bertemu seorang bapak dan istrinya, menunggu putranya terapi. Saya saat itu, sudah “menutup” diri, mengenakan gamis, berkerudung panjang, dan tidak bermake-up. Ya Allah hanya Engkau yang Maha Tahu, apa yang bergejolak dalam hatiku, menyadari tatapan nanar bapak tersebut (dengan istri disebelahnya) yang tidak berkedip kearahku. Dalam keadaan yang sangat “haru biru”, itulah kesadaran muncul dari dalam hati, bahwa apa yang saya kenakan belumlah cukup jadi hijab untukku. Dan sebab timbul nafsu bervariasi. Tidak semua yang cantik atau muda atau sexy saja yang akan “menarik”, kadang yang “biasa”pun bisa memicu. Kewajiban sebagi seorang muslimah, sebagai seorang istri, sebagai seorang ibu, untuk selalu menjaga “cahaya muslimah” bercahaya didalam diri, terlindung dari segala bentuk yang dapat memudarkan cahaya itu.

Dan Alhamdulillah ya Allah, bersamaan dengan saya menutup diri, kebaikan-kebaikan dan proses untuk “berlari” mendekatiMu kian lancar. Apa yang kukira sudah tak mungkin berubah (dengan sifat asli saya yang sangat tidak sabaran, emosional, meledak-ledak) jadi “terhentak”. Saya tahu langkah-langkah saya masih jauh dari gambaran muslimah sejati, saya masih harus banyak belajar, berjuang dan melangkah. Mudah-mudahan Allah sudi menjaga apa yang sudah kuraih, dan mau memberiku kesempatan untuk terus melangkah.

Ya Allah yang Maha Agung… Aku pasrah pada kehendakMU

PS: Ada banyak “BOOM” lagi, dari keluarga suami, keluargaku, kawan-kawanku, tetangga, kerabat jauh, kawan-kawan suami, kawan-kawan anak-anakku… dsb-dsb Hmmm saya harus bertanya pada Almarhumah Lady Di, bagaimana menguatkan azam berjalan dilapangan ranjau…… (Hmmm suamiku protes dengan memasang nama Lady Di disini, katanya beliau bukan “panutan” untuk muslimah…. Hmmmm saya hanya teringat bagaimana hebohnya keluarga kerajaan dan rakyat Inggris ketika beliau dengan gagah berjalan diantara ranjau-ranjau di arena medan perang, its like me now… I face with “another boms”…, and i pray Allah will give me the “spirit” to walk)

Hari ke 8

Pagi-pagi putraku mengeluh sakit mata,… Mata kanannya sedikit berwarna merah. Padahal besok ia akan pergi studiwisata, sesuatu yang sudah lamaaa ditunggu-tunggunya. Agar tidak “menjadi” saya ajak ia berobat.

Hmmm disaat-saat kami menunggu antrian dokter di salah satu rumah sakit, adalah saat-saat yang membahagiakan untukku. Kami berbincang-bincang banyak, matanya berbinar-binar ketika itu, sesekali ketika ia merasakan “ketidak nyamanan” diletakkannya kepalanya dipangkuanku. Alhamdulillah putraku tidak lagi “menghiraukan” tatapan mata disekeliling kami, alhamdulillah sungguh Engkau selalu memberiku cahaya disaat-saat kuterpuruk. Dengan berjalannya waktu putraku mulai belajar “menerima”ku. Ini adalah karunia Allah tak ternilai hari ini.

Hijab hari ke 9

Ada pelajaran menarik tentang “keikhlasan”.

Sepulang dari dokter kemarin, putraku uring-uringan, dokter menyarankan untuk “istirahat” dirumah selama satu minggu. Saya paham betapa kecewa hati putraku tersayang. Sudah terbayang ia tidak dapat mengikuti studiwisata. Bapaknya, suamiku tercinta, memintanya untuk bersabar dan ikhlas. Ya.. bagaimanalagi ini adalah musibah yang tidak diminta ataupun direncanakan datangnya. Putraku mendengarkan petuah bapaknya dengan linangan air mata. Hmmm saya tidak tahu apa yang ada didalam pikirannya, yang terang setelah sholat ashar, putraku kelihatan lebih “tenang”. Ya Allah ringankan hati putaku, berilah kepahaman untuk apa-apa yang dianggapnya “sulit”. Tiba-tiba…..Subhanallah, sore kemarin… kawan sekelas putraku menelpon, menyampaikan berita dari walikelasnya, bahwa putraku diijinkan untuk ikut studi wisata dengan syarat menggunakan kacamata hitam. Wah-wah… (tidak ada kata-kata yang cukup mengambarkan reaksinya saat itu) Alhamdulillah ya Allah

Jadilah pagi ini putraku… pergi dengan kawan-kawannya. Wajahnya… sungguh tampan dengan kebahagiaan yang sempurna.

Sungguh hanya Allah yang dapat menjawab doa-doa kami… Hanya Dia Yang Berkehendak, dapat merubah apapun dalam sekejap mata. Alhamdulillah wa syukurillah.

8.30.. “BOOM” my mom….. ada didepan pintu rumahku, beliau tinggal di kota lain yang cukup jauh….

Ya Allah saya tidak akan melawan apapun kehendakMU. Saya hanya tahu Engkau adalah Dzat yang sangat sempurna, Yang Sangat Penyayang dan Pengasih, yang memberikan perintah karena kasih dan sayangMU. Sungguh tidak ada yang lebih tahu arti kebaikan untukku selain Engkau.

Hari ke 10.

Sampai hari ini, my mom belum bicara apa-apa. Hanya wajahnya yang segera “berubah” ketika, ia melihatku menggunakan perlengkapan hijabku. Ya Allah….. saya tidak ingin juga memulai pembicaraan ini, biarlah semuanya mengalir seperti air, saya percaya, Haqul Yakin, bila saya tetap”berjalan” seperti saat ini, Allah akan selalu menuntunku, membimbingku ke arah yang IA mau.

Kemarin ketika kami (saya dan suamiku) berbincang, kami memang dipisahkan oleh jarak yang cukup jauh, tapi alhamdulillah komunikasi diantara kami cukup lancar, beliau menyampaikan. Pada dasarnya beliau tidak melarangku menggunakan cadar, karena saya tidak menyalahi aturan Islam, malahan ada “dasar-dasar” hukum yang cukup jelas. Hanya saja, beliau belum siap menerima. Dan harapan indah terdengar di telingaku, Mudah-mudahan ketika kami bersatu kembali (tinggal sebulan lagi habis masa tugas suamiku dikota itu,insya Allah) “keIslaman” kami sekeluarga akanlebih baik. Ini adalah kata-kata manis yang terasa demikian sejuk menyusup dalam relung kalbuku. Alhamdulillah ya Allah, pagiku sudah kau isi dengan kebahagiaan.

Hmmm memang si…saya cukup paham dengan apa-apa yang dirasakan oleh suami dan anak-anak tercintaku. Saya saja yang memang berniat dan cukup mempersiapkan diri, ( terutama dengan adanya kemungkinan-kemungkinan penolakan, baik itu dari diri sendiri, suami, anak-anak, keluarga suami, keluargaku, lingkungan tetangga, lingkungan bisnis dsbnya), merasakan banyak “kejutan” dan “boom”, apalagi mereka. Maafkan ibu nak. Maafkan istrimu, suamiku.

Memang sebelum saya kenakanpun saya sudah “sosialisasikan” dengan menunjukkan cadarnya, dan mengenakan didepan mereka, bahkan kami sempat bercanda saat itu. Tapi rupanya antara “melihat” dan “mengalami” memberikan pengalaman batin yang berbeda

Alhamdulillah putri sulungku sudah mulai “mencairkan kebisuan” diantara kami. Terima kasih sayangku. Terima kasih untuk kebaikan hatimu membuka pintu pemahaman. Buatku.. that’s enough now… Buat saya ini sudah sangat berarti. Apa-apa yang anak-anak lakukan saat ini, walaupun hanya sebuah tindakan yang kecil membuatku seperti “bergelas-gelas madu” mengalir ke tenggorokanku. Nikmat sekali…. Ya Allah sungguh selama ini saya kurang “mensyukuri” nikmatMu menjadi seorang ibu dan menjadi seorang istri. Ampuni saya ya Allah.

Penutup

Ternyata, apa yang saya lakukan juga “menarik” perhatian orang-orang disekelilingku.

Hari ini, saya mengunjungi sebuah bakery yang ada didekat rumah, saya sering membeli disana, karena rasa kue-kuenya yang cukup enak dan terjangkau harganya. Waktu akan membeli, sang penjual, mengatakan kalau kue yang saya mau itu diberi “rum”…. saya beralih ke kue yang lain… jawabannya sama kue inipun diberi “rum” dan (katanya lagi) hanya roti yang tidak mereka tambahkan “rum” dalam pembuatanya. Ya Allah saya tidak tahu harus bicara apa lagi. Ampuni saya ya Allah, entah sudah berapa banyak kue yang saya, keuargaku, teman-temanku makan. Karena sebelum saya datang dengan bercadar, mereka mengatakan hanya menambahkan “essence” ke dalam kue-kue mereka. Sungguh saya salut dengan “keberanian” sang penjual menyampaikan hal ini padaku. Semoga Allah akan memberikan juga “cahaya” baginya dan diampuni semua kesalahannya.

Saya tidak akan berputus asa dengan kasih dan sayang Allah. Sampai kapanpun saya akan terus berjuang. Ya Allah hanya padaMulah kami menggantungkan harapan, bimbinglah kami Ya Allah. TanpaMu tidak akan mampu kami menghadapi. Amin ya Rabbil Alamin

batasan.jpg

Surat untuk putriku

Assalammualaikum Wr Wb,

Anakku tersayang… Izzah

Pertama-tama ibu, minta maaf padamu, karena sudah “menyulitkan” hidupmu. Mudah-mudahan Allah berkenan membukakan hatimu untuk memaafkan ibu.

Anakku, ibu ingin jujur padamu kenapa ibumenggunakan cadar.

Sebetulnya ibu tidak tahu sebab mana yang lebih dahulu atau yang lebih kuat, karena semua itu datangnya hampir bersamaan.

  1. Entah kenapa ibu “tertarik” melihat wanita-wanita dengan menggunakan cadar Hanya sampai saat itu, yang ibu lihat bercadar, cenderung bukan dari golongan “muslimah intelek” Hmmm begitu “sombongnya” ibu waktu itu y, menganggap “derajat” ibu lebih tinggi. Doakan semoga Allah mau mengampuni ibu.

  1. Pada saat ibu “berburu” jilbab panjang (Allah memberi sedikit“pemahaman ttg criteria berbusana muslimah yang benar yaitu tidakBerbentuk lekuk tubuh, tidak tembus pandang dan tidak menyolok) Ibu ditawari cadar (padahal yang jualpun tidak bercadar) Ibu menganggap ini adalah cara Allah “mengajarkan” pada ibu. Tapi… ibu masih “takut” untuk memakainya.

  1. Lambat laun ibu menyadari “ibu terlalu banyak bicara”, apalagi kalausudah marah ya nak…. Ibu sering kurang dapat “mengontrol” mulutMudah-mudahan Allah memaafkan ibu, dan setiap apa yang tidak baikkeluar dari mulut ibu akan “di delete”NYA. Sungguh ibu takut sesuatu akan terjadi…..

  1. Ditempat terapi aini. Ibu bertemu dengan bapak-bapak, yang melihat ibu dengan cara yang sangat tidak sopan. Padahal kakak tahu sendiri, ibu sudah berkerudung panjang, bergamis dan sangat jarang bermake-up. Ketika itu, ibu sadar ibu kurang bisa menjaga diri ibu. Ibu malu sebagai musliah, sebagai ibu kalian,sebagai istri bapak, ternyata tidak mampu menjaga diri sendiri, apalagi dengan amanat Allah, 3 orang anak ibu, sanggupkah ibu????

  1. Melihat Jenazah Almarhum Gito Rollies,… Ibu iri melihatnya. Mungkin itu Janji Allah atas wajah-wajah yang diperlihatkan surga pada saat meninggal ya…. Ibu ingin Allah memberi kesempatan sama untuk ibu. Tapi… kalau tidak segera…. Apakah ada yang menjamin ibu akan cukup lama hidup??????

  1. Pada saat menonton Ayat-ayat Cinta,… Ibu terpesona dengan figure “ibu Fakhri” Penjual Tape…, yang mampu menyekolahkan anaknya ke kairo. Juga dengan figure “ibu anisa”, tidak menonjol, tapi sangat kuat karena jarang ibu temui orang tua yang “tidak sok tahu” dan “campur tangan” urusan anak-anaknya (ha-ha pasti kakak kebayang betapa ibu… selama ini) Dan dari buku novelnya sebetulnya ibu sudah “jatuh hati” dengan fakhri juga anisa. Ibu berandai-andai punya anak atau menantu sebaik mereka. Tapi ibu juga sadar… harapan tinggal harapan kalau ibu tidak mau berusaha memperbaiki diri ibu. Lalu kapan???? Sekali lagi usia manusia tidak ada yang tahu. Dan anak-anak yang baik adalah hasil doa dan harapan orang tua yang baik.

Anakku sayang, ibu tidak memaksamu untuk menerima ibu… Sungguh rahasia cinta, hormat, sayang, kagum, dsb pada seseorang adalah sebagian dari rahasiaNYA. Tidak ada satupun yang dapat merubahnya ataupun menciptakan.

Ibupun juga berusaha memahami keadaanmu. Ibu tidak ingin kakak jadi “terluka karena ibu”. Sejak kecil ibu berusaha menjagamu, dengan pengetahuan ibu yang minim tentang menjadi ibu, dengan begitu banyak tekanan-tekanan dari keluarga, dengan seringnya ibu menjadi orang tua tunggal,karena bapak bertugas dikota lain. Sungguh nak ibu sangat mencintaimu dan mencintai adik-adikmu.

Ibu sekali lagi minta maaf padamu anakku. Banyak kesalahan yang ibu lakukan ketika bersamamu dan ibu berharap tak akan ada lagi kesalahan dimasa depan.

Karena itu sayang, mulai besok, ibu akan mengurangi sampai batas yang paling kecil, berjalan denganmu didepan umum. Sampai saat yng entahkapan Allah ijinkan lagi, kakak siap menerima ibu.

Mungkin ini juga cara Allah mengajarkan pada ibu dan kakak untuk “melepaskan” kakak, menjadi dewasa, bertanggung jawabpenuh pada dirimu dan siap menyongsong masa depanmu. Hmmm karena selama ini ibu masih ‘maju-mundur’ untuk membiarkanmu tumbuh dewasa seutuhnya.

But… Anytime baby… u need me, I will run as fast as I can to help u..

So… never doubt on me… Anytime baby anytime insyaAllah

Wassalamualaikum wr wb

batasan1.jpg

KEUTAMAAN HIJAB (disunting dari “muslimah.or.id“, 17 April 2007)

Pertama, Hijab merupakan tanda ketaatan seorang muslimah kepada Allah dan Rasul-Nya.

Allah telah mewajibkan ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya berdasarkan firmanNya:

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلا مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَمْرًا أَنْ يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ ضَلَّ ضَلالا مُبِينًا

“Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. dan Barangsiapa mendurhakai Allah dan Rasul-Nya Maka sungguhlah Dia telah sesat, sesat yang nyata.” (QS. Al Ahzab: 36)

Allah juga telah memerintahkan para wanita untuk menggunakan hijab sebagaimana firman Allah:

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka Menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya.” (QS. An Nuur: 31)

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الأولَى

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah.” (QS. Al Ahzab: 33)

وَإِذَا سَأَلْتُمُوهُنَّ مَتَاعًا فَاسْأَلُوهُنَّ مِنْ وَرَاءِ حِجَابٍ ذَلِكُمْ أَطْهَرُ لِقُلُوبِكُمْ وَقُلُوبِهِنَّ

“Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (istri- istri Nabi), Maka mintalah dari belakang tabir. cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka.” (QS. Al Ahzab: 53)

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لأزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلابِيبِهِنَّ ذَلِكَ أَدْنَى أَنْ يُعْرَفْنَ فَلا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

“Hai Nabi, Katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.” yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al Ahzab: 59)

Kedua, Hijab itu Iffah (Menjaga diri).

Allah menjadikan kewajiban menggunakan hijab sebagai tanda ’Iffah (menahan diri dari maksiat). Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لأزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلابِيبِهِنَّ ذَلِكَ أَدْنَى أَنْ يُعْرَفْنَ فَلا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

“Hai Nabi, Katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.” Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al Ahzab: 59)

Itu karena mereka menutupi tubuh mereka untuk menghindar dan menahan diri dari perbuatan dosa, karena itulah Allah menjelaskan manfaat dari hijab ini, “karena itu mereka tidak diganggu.” Ketika seorang muslimah memakai hijabnya dengan benar maka orang-orang fasik tidak akan mengganggu mereka dan pada firman Allah “karena itu mereka tidak diganggu” sebagai isyarat bahwa mengetahui keindahan tubuh wanita adalah suatu bentuk gangguan berupa godaan dan timbulnya minat untuk melakukan kejahatan bagi mereka.

Ketiga, Hijab itu kesucian.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

وَإِذَا سَأَلْتُمُوهُنَّ مَتَاعًا فَاسْأَلُوهُنَّ مِنْ وَرَاءِ حِجَابٍ ذَلِكُمْ أَطْهَرُ لِقُلُوبِكُمْ وَقُلُوبِهِنَّ

“Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (istri- istri Nabi), Maka mintalah dari belakang tabir. Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka.” (QS. Al Ahzab: 53)

Allah subhanahu wa ta’ala menyifati hijab sebagai kesucian bagi hati orang-orang mukmin, laki-laki maupun perempuan. Karena mata bila tidak melihat maka hati pun tidak akan bernafsu. Pada keadaan ini maka hati yang tidak melihat maka akan lebih suci. Keadaan fitnah (cobaan) bagi orang yang banyak melihat keindahan tubuh wanita lebih jelas dan lebih nampak. Hijab merupakan pelindung yang dapat menghancurkan keinginan orang-orang yang ada penyakit di dalam hatinya, Allah berfirman:

إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلا مَعْرُوفًا

“Jika kalian adalah wanita yang bertakwa maka janganlah kalian tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya dan ucapkanlah Perkataan yang baik.” (QS. Al Ahzab: 32)

Keempat, Hijab adalah pelindung.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

“Hai Nabi, Katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.” yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Ahzab: 59)

Kelima, Hijab itu adalah ketakwaan.

يَا بَنِي آدَمَ قَدْ أَنْزَلْنَا عَلَيْكُمْ لِبَاسًا يُوَارِي سَوْآتِكُمْ وَرِيشًا وَلِبَاسُ التَّقْوَى ذَلِكَ خَيْرٌ ذَلِكَ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ لَعَلَّهُمْ يَذَّكَّرُونَ

”Hai anak Adam, Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. dan pakaian takwa Itulah yang paling baik. yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, Mudah-mudahan mereka selalu ingat.” (QS. Al-A’raf: 26)

Keenam, Hijab menunjukkan keimanan.

Allah subhanahu wa ta’ala tidaklah berfirman tentang hijab kecuali bagi wanita-wanita yang beriman, sebagaimana firmannya, ”Dan katakanlah kepada wanita-wanita beriman.” (QS. An-Nuur: 31), juga firman-Nya: ”Dan istri-istri orang beriman.” (QS. Al-Ahzab: 59)

Dalam ayat-ayat di atas Allah menghimbau kepada wanita beriman untuk memakai hijab yang menutupi tubuhnya. Ketika seorang wanita yang benar imannya mendengar ayat ini maka tentu ia akan melaksanakan perintah Tuhannya dengan senang hati. Maka bagaimanakah iman seorang wanita yang mengetahui ada perintah dari Rabbnya kemudian ia tidak melaksanakannya, bahkan ia melanggarnya dengan terang-terangan di hadapan umum !!! (contohnya mengumbar aurat di muka umum).

Ketujuh, Hijab adalah rasa malu.

Rasulullah bersabda:

إِنَّ مِمَّا أَدْرَكَ النَّاسُ مِنْ كَلاَمِ النُّبُوَّةِ الْأُوْلىَ : إِذَا لَمْ تَسْتَحِ فَاصْنَعْ مَا شِئْتَ

“Sesungguhnya yang didapatkan manusia pada ucapan nubuwwah yang pertama kali: Jika kalian tidak malu maka lakukanlah perbuatan sesuka kalian.” (HR. Bukhari)

Wanita yang mengumbar auratnya tidak disangsikan lagi bahwa tidak ada rasa malu darinya, ia mengumbar auratnya di mana-mana tanpa ada perasaan risih darinya, ia menampilkan perhiasan yang tidak selayaknya dibuka, ia memamerkan barang berharganya yang pantasnya hanya layak untuk ia berikan kepada suaminya, ia membuka sesuatu yang Allah perintahkan untuk menutupnya!

Kedelapan, Hijab adalah ghirah (rasa cemburu).

Hijab berbanding dengan perasaan cemburu yang menghinggapi seorang wanita sempurna yang tidak senang dengan pandangan-pandangan khianat yang tertuju pada istri dan anak wanitanya. Betapa banyak pertikaian yang terjadi karena wanita, betapa banyak tindakan buruk yang terjadi kepada wanita serta betapa banyak seorang lelaki gagah yang menjadi rusak karena wanita. Wahai para wanita jagalah aurat kalian supaya kalian menjadi wanita-wanita yang terhormat! Wahai para lelaki perintahkanlah kepada keluargamu untuk menutup auratnya dan cemburulah kepada orang-orang dekatmu yang membuka auratnya di hadapan orang lain karena tidak ada kebaikan bagi seseorang yang tidak mempunyai perasaan cemburu!.

HIKMAH DARI FIRMAN ALLAH:

الزَّانِيَةُ وَالزَّانِي فَاجْلِدُوا كُلَّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا مِائَةَ جَلْدَةٍ

”Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, Maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus dali dera.” (QS. An Nuur: 2)

Dalam ayat ini Allah menyebutkan seorang pezina perempuan terlebih dahulu daripada pezina laki-laki, karena dalam perzinaan seorang wanitalah yang menentukan akan terjadi atau tidaknya perzinaan, ketika seorang wanita membuka hijabnya dan membuka dirinya untuk berdua-duaan dengan seorang pria maka wanita ini telah membuka pintu selebar-lebarnya untuk terjadinya perzinaan! Wallahul musta’an.

“Penjelasan”

Sebenarnya apa si.. hukumnya mengenakan cadar?

Hmmm. Maaf dengan pengetahuan saya yang sangat terbatas, saya mencoba mengali beberapa sumber, kesimpulannya (maafkan saya Ya Allah, dengan keterbatasan saya, dan berilah saya pemahaman yang benar-sebenarnya.)

Begitulah kurang lebihnya… untuk lebih jelasnya, kesimpulan tadi saya kutip dari : muslimah.or.id

Yang dalam penyampaiannya pengasuh menjelaskan secara rinci pendapat-pendapat dari para Ulama.

Hukum Cadar:

Kesimpulan Antara 2 Pendapat

Ulama

Pertama, wanita menutup wajahnya bukanlah sesuatu yang aneh di zaman kenabian. Karena hal itu dilakukan oleh ummahatul mukminin (para istri Rasulullah) dan sebagian para wanita sahabat. Sehingga merupakan sesuatu yang disyariatkan dan keutamaan.

Kedua, membuka wajah juga dilakukan oleh sebagian sahabiah. Bahkan hingga akhir masa kehidupan Nabi shallallahu alaihin wa sallam, dan berlanjut pada perbuatan wanita-wanita pada zaman setelahnya.

Ketiga, seorang muslim tidak boleh merendahkan wanita yang menutup wajahnya dan tidak boleh menganggapnya berlebihan.

Keempat, dalil-dalil yang disebutkan para ulama yang mewajibkan cadar begitu kuat; menunjukkan kewajiban wanita untuk berhijab (menutupi diri dari laki-laki) dan berjilbab serta menutupi perhiasannya secara umum. Dalil-dalil yang disebutkan para ulama yang tidak mewajibkan cadar begitu kuat; menunjukkan bahwa wajah dan telapak tangan wanita bukan aurat yang harus ditutup.

 

“e-mail dari Riyadh”

This is… an e-mail from Riyadh”, she wrote….
Well … I have been researching online on questions and answers about Islaam … Don’t get me wrong, I don’t hate the law of Allaah … But there are some things as a human being that I feel like I can’t handle or I can’t tolerate, and I think that as human. I am not perfect, and I don’t expect Allaah wants me to be perfect. He knows my limitation, my hot button, my sore bit, my sensitive bit … so there are a pattern of answers that really makes me bitter …
Q1. My spouse can’t give me children …
A1. For men : Find another wife.
A2. For women : Be patient, why don’t you adopt ?
Q2. My spouse can’t satisfy me …
A1. For men : Find another wife.
A2. For women : Be patient, why don’t you talk to him and go to a doctor ?
Q3. My spouse is sick …
A1. For men : Find another wife
A2. For women : Be patient, it is very noble if you take care of your husband …
Q4. My spouse is growing old …
A1. For men : Find another wife.
A2. For women : Be patient (if she leaves for a younger husband now, people would think of her as a slut).
Q5. My spouse and I have so many children and can’t give me enough attention …
A1. For men : Find another wife.
A2. For women : Find another husband ? Ooooops !!!!! No …. be patient … why don’t you try to get a maidservant ?
See the pattern ?
As if the first thing a man would think if there is a problem in his marriage is too find a new wife, a younger wife, preferably a virgin. How many men marry widows and divorced women with children ? How many ? I want to know ?It’s as if there is nothing better for a man if he has a problem, then the answer would be to marry another woman. I am bitter. As if there is nothing that occupy a man’s mind but sex sex sex … nobody tell him to be patient and wait for his huroor al-ayn in Jannah … but for women, ha ha ha … if your husband marry again that is your way to Jannah …
Polygyny is a choice. Any woman can give her consent, does she wants to be involved in it or not. But many people would say that a woman is sinning if she asks for a divorce when her husband get married again. Yeah, like the pain of seeing your husband with another woman is not a ground for divorce ? I don’t think that’s fair.I don’t hate polygyny as the law of Allaah. But I don’t want that to happen to me. Yes, I was naive, I used to think l’ll be fine and I shouldn’t love my husband too much …Hey, maybe that’s what I should do … just stop loving my husband … ha ha ha … see about that … I would just do my duties as a wife but nothing more. And if the things get too tough, hey dude … I’m leaving …Being in a polygyny is a way to reach Jannah, but that is not the ONLY way. And Allaah already give so many choices.

I don’t want to live my life miserably and then starting to be kufr on the ni’mah that Allaah has blessed me. If that happen, that is dude, I will bolt out the door in an instant. That is nothing in this world worth the wrath of Allaah. Not even your husband.

If he is the source of my fitnah and of my sins … I will leave him without turning back.

Sorry for the bitterness of this entry.

(dari :http://chocomuslimah.multiply.com/journal)

———————————————————————-

Itu tadi e-mail, yang datang dari Riyadh, seorang muslimah. Sangat.. “seadanya”… menunjukkan realita tentang, kehidupan wanita pada umumnya….

Saya terus-terang gak bisa jawab pertanyaan-pertanyaan itu, karena… banyak kesedihan, kemarahan, kekecewaan atas “ketidak adilan” diantara wanita dan laki-laki, ada dibalik pertanyaan-pertanyaan tadi. Untuk saya, cukup saya percaya bahwa Allah itu sangat menyayangi tiap makhlukNYA (bagaimanapun kontribusi makhluk tersebut terhadap semesta alam). Allah sangat mengharapkan kebaikan untuk makhlukNYA, walaupun kadang-kala kebaikan itu seolah-olah dipandang sebagai keburukan.

Ya… memang tidak dipungkiri, ada saat-saat yang sangat “mengerikan” ketika pertanyaan-pertanyaan itu jadi kenyataan. Naudzu billa min dzalik. (Allah tidak akan memberikan “sesuatu” pada hambaNYA, bila dipandangNYA, makhluk tersebut tidak dapat menanggung beban tersebut. Haqul Yakin) Tapi… apakah dengan demikian itu akhir dari semuanya????

Pls… get up Ukhtifillah… Get up.

Ada cintaNya yang lebih pantas diraih dari cinta makhlukNYA. Cinta makhluk yang hanya bikin “penderitaan” tidak pantas diperturutkan. Biarkan saja “air mengalir” membawa kita dimuara jawaban, kita hanya bisa menunggu (dengan cucuran airmata saat bersimpuh dan bersujud), apa sesungguhnya yang Allah hendak “sampaikan” pada kita, melalui “rencana” ini……

Insya Allah Insya Allah…

I will give U my big hug, and hands, Ukhtifillah…. Insya Allah Insya Allah

37 Komentar »

  1. (Komentar untuk artikel “Hijab” (soalnya saya ga tau harus komen dimana…gagal melulu…)

    Mba yang mudah-mudahan senantiasa dirahmati Allah
    sungguh pengalaman yang mengesankan, yang mudah-mudahan menjadi ibrah bagi muslimah yang lain…

    Alhamdulillah, cobaan dari-Nya senantiasa menemani untuk menguji seberapa besar tingkat ketaqwaan kita.
    Cerita mba, tidaklah berbeda dari muslim/muslimah yang lain yang ingin istiqomah menjadi pemegang bara api
    Saya juga pernah mengalami, ketika saya memutuskan untuk memotong celana saya (tidak isbal), menolak berjabat tangan dengan ajnabiyah, juga memelihara jenggot
    Teman-teman saya yang dulu mengenal saya sebagai seorang Rocker, Pendaki Gunung, dan Bocah Urakan seketika kaget dengan perubahan yang saya jalani, bahkan tertawaan, bahkan cemoohan juga terkadang terlontar dari mereka…. (baca di blog saya yang lama saat-saat perubahan saya.. http://pitunemlimo.blogdrive.com )

    saya do’akan mba bisa tetap istiqomah dengan keputusan yang telah mba buat
    Oh iya mba, beberapa buku karangan Syaikh al albani rahimahullah bagus juga tuh buat referensi sudah banyak terjemahannya kok….kayaknya sih mba udah baca ya…??

    yanti : jawab…
    Wah… jazakallahu untuk “penyemangat”nya.
    Saya uda buka juga tu… blogdrivenya… boleh ngga’ kenalan sama “sang istri”…
    saya pengen “meguru”.. untuk anak-anak gadisku, bagaimana cara islami mencari pasangan hidup.

    Tentang buku…, saya ini baru “masuk” dlm dunia Islam… saya “buta” dengan buku-buku Islam (kedengarannya menyedihkan ya…) sejak kecil… saya banyaknya baca buku-buku biografi orang ternama, politik, sejarah, sains… ya… gitulah duniawi…jadi… informasi dari anda… alhamdulillah berguna sekali. Jazakallahu.

  2. Wah mba,
    Saya masih bujangan kok
    *pipi bersemu merah*

    Sepertinya kita punya beberapa kesamaan

    Kalo mau diskusi, via email aja y mba. Nanti insyaAllah saya kenalkan dgn teman2 akhwat saya

  3. yanti said

    Maaf maaf… gak ada maksud menyinggung…

    terima kasih untuk… tawarannya, pasti menyenangkan punya banyak teman untuk bertukar pendapat… apalagi untuk saya yang masih “nol” ini….

    Jazakallahu khairan katsiran

  4. Assalamu’alaikum
    Salam kenal mbak. Sungguh, ini tulisan yang cerdas. Kenapa? Saya kira pembuatannya perlu kerangka pikir dalam menuangkan setiap ketikannya. Semoga sentiasa istoqomah, Amin.
    Wassalamu’alaikum

  5. yanti said

    Waalaykumsalam…
    Sungguh segala yang baik hanya milik Allah semata… Jzakallahu untuk pujiannya, semoga Allah menjadikan pujian itu, sebagai… doa yang insya Allah akan dikabulkan.

    Amin ya Rabbil Alamin

  6. bagus. keep workin.

  7. yanti said

    Hmmm insya Allah… Kehadiran anda..pasti akan banyak memberikan manfaat untuk semua yang mampir disini…
    saya tunggu komentar-komentar anda berikutnya..

    Jazakallahu

  8. Jems said

    Waw..! Salut saya buat Ibu. Ibu termasuk orang yang berani. Ketika kondisi keluarga tidak “sefaham” dan masih asing dengan keyakinan Ibu, saya rasa tekanannya berat sekali. Mengingat, keluarga itu kan orang2 yang paling dekat dengan kita. Orang2 yang bwt kita “I would die for”. Semoga seiring dengan berjalannya waktu, keluarga bisa memahami apa yang Ibu yakini. Syukur2 Putra-Putri Ibu mengikuti. Kalo setahu saya masih ada perdebatan mengenai Aurat Wanita. Ada yang mengatakan seluruh tubuh, tapi ada juga yang mengatakan seluruh tubuh kecuali telapak tangan dan wajah. Apapun itu, Ibu pasti termasuk orang yang sangat berhati2.

  9. yanti said

    Alhamdulillah… Jazakallahu untuk “supportnya”.. Alhamdulillah… di rumah… keadaan sudah “adem ayem”..
    ya…sekali sekali memang masih ada “riak” ketika anak/ suami… mendapat “reaksi” dari luar… insya Allah… lama-lama akan ada penyesuaian lebih baik… I believe that…

    Terima kasih… sudah mampir kesini… mudah-mudahan silahturahmi terus langgeng…

  10. ujang said

    Menuju kebenaran itu perlu pengorbanan dan perjuangan.
    Keputusan ibu memakai jilbab dan cadar sangat tepat, karena itu memang disariatkan dalam Islam.
    Mudah-muhan dapat diikuti oleh muslimah lainnya, yang masih bangga dengan pakaian-pakaian jahiliyahnya

    Alhamdulillah… terima kasih untuk dukungannya…
    Insya Allah ya mas Insya Allah… pasti muslimah akan “tergerak hatinya”… pertanyaan tentang kapan, dimana dan bagaimana…proses terjadi… hanya Allah yang menyimpan jawabannya.

  11. bening1 said

    Ass.wr.wb

    Salam kenal..terimakasih sdh silahturahmi ke http://bening1.wordpress.com

    Allah ya Haddiy,Dia Maha Pemberi Hidayah..
    Mudah-mudahan, Allah mudahkan jalan taubat kita ya?
    Allah jadikan sisa umur kita bermanfaat bagi orang lain,jalan rizki dan jalan taubat bagi hamba yang lain. InsyaAllah,Amin.

    Wass.wr.wb

  12. yanti said

    Waalaykum salam…
    Insya Allah… bahagianya… anda “njengguk” situs ini

    Jazakillah khairan katsiran untuk doa-doanya…

  13. ehmmm,
    saya bingung mau berkomentar apa?
    karena saya jelas akan memilih tuk silakan berbeda. hanya kalau boleh sedikit berpendapat, islam itu mudah dan memudahkan. anda harus jujur sejujur-jujurnya, apa yang memotivasi anda untuk bercadar. semoga bukan kesholehan pribadi yang anda perjuangkan..
    bukan apa-apa, saya pernah terjebak memperjuangkan kesholehan pribadi, dan itu membuat saya menyakiti semua yang saya cintai, bahkan kehilangan semua yang saya cintai..
    dan jika kejujuran itu memang ada dan anda dapat bercermin di sana, temukanlah bahwa anda sendiri tentu sangat tidak berdaya selain segala ttg anda tentu atas izinNya..
    tuk geografis, bedakan budaya arab dan “islam” itu sendiri..

    terus mengenali islam dengan jernih dan jernih lagi ya..
    dengan apapun, warna islam yang anda pilih..
    berbeda itu indah, bak pelangi di udara basah sehabis hujan..
    bukti tuhan cinta keindahan, yang pada tempatnya..

    salam hangat,
    anis

  14. yanti said

    Waalaykumsalam wr wb
    Betul… saya kadang kala… juga berusaha untuk selalu… tetap “menyadarkan” diri… akan tujuan setiap langkah saya…

    Banyak hal yang bikin saya sesekali “melambung” dan sesekali “terperosok”… perasaan juga sangat keras terbanting antara syukur.. dan sedih… (hampir 1 bulan…bercadar)

    Terima kasih… untuk sudah mengingatkan… tujuan mulia.. Ridho Allah swt…

    Topeng kemunafikkan adalah hal yang sangat menakutkan… dan butuh “tekad baja”, “selalu berusaha untuk punya kesadaran tinggi”, “belajar lagi…. belajar lagi”, “berusaha untuk jujur” dan “tetap bertanggung jawab atas setiap tkeputusan yang diambil ” adalah cara jitu agar saya tidak berlindung dibalik topeng tersebut.

    Heh… terima kasih sahabat..
    Disaat yang tepat Engkau mengingatkan saya….
    “eforia” sudah harus berakhir… kerja nyata yang ada didepan mata… (see in https://maaini.wordpress.com/2008/04/11/seragam-jilbab/)

    Jazakillah khairan katsiran

  15. Assalamu’alaikum,

    Ada beberapa hal yang sama dari cerita anda dengan apa yang saya alami ketika baru mengenakan hijab. 🙂

    Semoga Allah SWT selalu memberikan kita kekuatan untuk teguh berjalan di jalan yang DIA ridhoi. AMin.

    Wassalam.

  16. yanti said

    Insya Allah… Sungguh Allah tahu… apa yang terbaik dan sebaiknya kita lakukan…

    Amin ya Rabbil Alamin

    Makasi ya… untuk tulisannya….
    sering-sering mampir ya….

  17. rifay said

    Meskipun saya “belum” sependapat dengan bunda dalam masalah wajibnya hijab, tapi saya salut dengan perjuangan bunda untuk niat lebih dekat dengan islam

    Hmm memang “pemahaman dan kesadaran” akan sesuatu… berbeda prosesnya pada setiap orang… jangan pernah berhenti belajar dan menggali ilmu ya… agar ilmu kita… menjadi sempurna dan tidak pernah menyalahi ketentuanNYA..
    Insya Allah… Insya Allah Bunda doakan selalu…

  18. bedakan budaya arab dan “islam” itu sendiri..

    jilbab bukan budaya arab mba…

    berbeda itu indah, bak pelangi di udara basah sehabis hujan..

    oh ya….?? persatuan jauh lebih indah…
    padahal Allah azza wa Jalla telah menyuruh kita untuk bersatu dan jangan tercerai berai…

    afwan, jangan terlalu mengedepankan akal dan perasaan, tapi lebih tunduklah kepada dalil jika dalil tersebut shohih…

  19. yanti said

    Akan ada masanya… seseorang lebih “baik” dari kita… asalkan… syaratnya… selalu belajar dan mau membuka diri terhadap setiap masukkan ditunaikan selalu.

    Sungguh Allah itu Maha Penyayang jika kita mau memohon ampunanNYa disaat kesadaran itu telah tiba.

    Saat fajar…, matahari baru dapat kira nikmati sinarnya… jam 7-an baru terasa hangat… di siang hari panas yang terasa… dan disore & malam hari… karena sudah terbiasa dengan keberadaannya (matahari) kitapun… mencari-cari…

    Alhamdulillah Allah berikan akal… untuk memanfaatkan lampu… sebelum matahari datang kembali, besok.
    Begitulah kalau pemahaman saya tentang Ilmu Al-Qur’an.

    Ketika baru tahu… kita cuma bisa bilang… itu Islam.., tapi begitu kita mulai menyadari Indahnya… dan akhirnya menyadari ketergantungan kita pada Islam…, kita akan mencari… bahkan dalam gelappun.. tetap berjalan dan mencari… “Sungguh Allah Maha Sumber Segala Ilmu”

  20. saif said

    Alhamdulillah..mudah2an keluarga mbak bisa semakin nyaman dengan cadar mbak.

    Kesimpulan di atas sudah cukup jelas..istri2 Rasulullah dulu memakai cadar, dan kalaupun mengambil pendapat nggak wajib, tetap tidak boleh merendahkan wanita bercadar. Masyarakat Indonesia yang mayoritas muslim harusnya mengerti. Malah di negara barat nggak sedikit saudari mualaf kita yang bercadar.

    Jazakallahu kh kn untuk doanya…
    Begitulah Islam… siap “merangkul” siapa saja…
    Hmmm terima kasih juga untuk dukungannya… insya Allah.. kita semua akan terus membuka diri, belajar dan terus berusaha mencapai KesempurnaanNYA Amin

  21. Ass. wr wb.

    Artikelnya sangat dalam Mama Aini. Hidup memang bagaikan air dan terus mengalir, tak henti belajar dan memperbaiki diri. Berharap semakin dekat dengan Sang Khalik.

    PS: Sekali lagi terima kasih atas diberikannya “kunci” untuk membuka “Pintu Rejeki”

    Waalaikumsalam wr wb
    Sama-sama ya… nanti saya juga ngintip dan Nyontek ke “RumahIslami” Boleh kan????
    Ya… pake ya… supaya benar-benar… jadi keberkahan rezeki dunia dan akhirat…

  22. farihik said

    Subhanallah…
    Termasuk wanita yang menggenggam bara
    Allah memberi hidayah
    Allah memberi kekuatan
    Bukan untuk merepotkan direpotkan (surat untuk anak)
    kerana sesuatu yang baru pasti ada tantangan
    Tegar dalam kebaikan,
    Allah memberikan ridlo,
    dalam kenikmatan firdausi tiada tara,
    semoga…

    Amin… Jazakallahu kahiran katsiran…
    Terima kasih… bapak sudah mampir…dan memberikan tambahan kekuatan pada saya…

  23. adikhresna said

    Assalamu’alaikum

    Innalhamdalillah… Ana berkunjung dini hari nih Ummi. Postingan ini, yang sentiasa menarik ana untuk sekira menyapa Ummi; walau hanya sapaan seadanya. Semoga Allah merahmati Ummi sekeluarga, para pengunjung juga (baik yang sudah berkeluarga maupun yang belum), mukminin mukminat, muslimin muslimat fi kulli makan. Amin

    Wassalamu’alaikum

    Waalaikumsalam… iya nih… pagi amat… barusan Tahajud ya….
    Barakallah

  24. Subhanallah

    Postingan2 Bunda itu selalu menceahkan 🙂

    Amin… semoga doa nanda didengarNYa… dan diijabah…
    Semua yang baik itu… sumberNYA hanya Allah swt…. Alhamdulillah

  25. bangzenk said

    Ibu Yanti yth.

    sedikit banyak saya sepakat dengan pendapat “Menggugat Mualaf”.

    meski saya sangat berbahagia mendapati keputusan Ibu yang berusaha menjalankan syariah. Tapi ada hal yang kurang bisa saya terima.

    1. Proses pengambilan keputusan itu terkesan tanpa bermusyawarah dengan suami. Padahal, ketika seorang wanita diperistri maka keridhoan Allah SWT terletak pada keridhoan suami. Sehingga akan menjadi salah jika “keshalehan” yang Ibu perjuangkan menjadi sebuah bentuk ketidakpatuhan pada suami dalam hal ini keridhoan suami.

    2. Perkara Ibu “rajin” keluar rumah tanpa didampingi suami juga bagi saya sama saja dengan sikap wanita tidak bercadar. Malah lebih baik wanita tidak bercadar jalan bersama suaminya daripada wanita bercadar jalan-jalan tanpa suaminya. Ini catatan penting bahwa islam senantiasa memudahkan para pemeluknya.

    masalah lain-lain saya kira tidak menjadi begitu penting. jika Ibu anggap keputusan Ibu sebagai kebaikan, maka tempuhlah kebaikan itu dengan jalan-jalan terbaik. Sehingga Allah SWT menjadi ridho dalam setiap langkah kita.

    kita mungkin berbeda pendapat tentang mana benar dan salah, tapi kita bisa memilih untuk menjadi benar di mata Allah SWT.

    teriring doá semoga Allah SWT menjaga hati kita untuk selalu ingat padaNya, dan mempersembahkan yang terbaik bagiNya.

    salamhangat untuk seluruh keluarga.

    berbagi cerita..

    Waalaikumsalam warrahmatullahi wabarakatuh

    Dengan segala hormat…, terima kasih untuk semua yang telah anda tuliskan… Saya percaya… ini anda tuliskan dengan berbekal… keinginan untuk kebaikan saya semata
    Jazakallahu khairan katsiran…

    Alhamdulillah… semua sudah berlalu…(posting itu saya buat sudah 2 bulan yang lalu)
    Gejolak… karena perubahan penampilan saya… sudah dapat dilalui dengan baik.
    Saya percaya… semua ini atas Izin Allah Azza wa Jalla.
    Suami saya (yang sekarang sudah tinggal sekota lagi dengan kami) tidak lagi mempermasalahkan hal ini.. demikian juga dengan putri sulungku…. kami kembali menjadi sahabat yang dapat tertawa bersama, berjalan bersama…. dan saling berbagi rahasia lagi…
    Alhamdulillah… saya sangat bersyukur… pada Allah swt… dengan segala keridha-anNYA… kami sekeluarga berusaha untuk lebih baik dari hari ke hari…. (seperti yang dilantunkan dalam doa-doanya (oleh suamiku…) di hari-hari menjelang kepulangannya kembali kekota ini)

    Sekali lagi… dengan rasa terima kasih yang dalam… saya sampaikan kepada anda yang telah berbaik hati… memberikan masukkan kepada saya….. sungguh beruntung saya bila memiliki banyak sahabat seperti anda.

  26. Bin Muhsin said

    Makasih dah berkunjung
    Makasih juga masih ada orang-orang yang berlari mendekat saat aku berlari menjauh….
    Duuhh….
    Gimana ini….
    Walau gelisah dan takut terus mendera tetapi tetap saja alku berlari menjauhh

    Semoga kelak aku di bawa lari oleh mereka yang lari mendekat
    amin

    hanya harap yangterus meninakbobokanku dan bahkan m,enipuku ohh

    mks dah berkunjung
    tulisan terang…
    ga` janji…..
    he he ehe …..

    baguslahh..

    Makasih kembali…
    Allah itu Maha Kasih…
    Allah itu Maha Penolong…
    Mungkin kita menjauh… tapi Allah selalu berusaha agar kita dekat…

  27. Islam datang sebagai sesuatu yang asing… dan diakhir zaman akan kembali menjadi sesuatu yang asing…
    Marilah membenahi diri kita menjadi generasi ghuraba… Asing dimata Manusia tetapi tidaklah asing di mata sang Khalik

    Amin… dengan bersatu padu… insya Allah akan semakin ringan kita melangkah

  28. Mohon pencerahannya selalu! 🙂

    Sama-sama… bunda juga diingatkan ya…
    terima kasih sudah berkunjung lagi

  29. tintin said

    SUbhanalloh yah uukhti …

    alhamdulillah … semoga anti diberikan istiqomah dalam mengenakan cadar .. 🙂

    dan semoga suami dan keluarga anti bisa mengikuti jejakmu ..

    btw ana sama istri di surabaya .. di daerah sidotopo .. anti sekeluarga di sby apa di jkarta ..?? 🙂

    @bangzenk yth, keputusan seorang istri memakai cadar, kalo anda lihat dari cerita diatas, tidak ada tanda larangan dari suami, mungkin suami belum ridho .. tetapi bukan berarti tidak ridho .. 🙂 dan Insya ALLAH sang qowwam diberikan keridhoan dan bahkan bisa lebih baik dari yang dipimpin ..
    kemudian masalah keluar rumah .. ada perbedaan pendapat masalah ini .. ada yang menharamkan mutlak ada yang membolehkan dengan udzur … dari cerita diatas apa anda lihat keluar rumah tanpa udzur .. ??

    @anis aka menggugat mualaf – sesungguhnya benci dan cinta itu karena ALLAH, sudah sepantasnya kita mendahulukan apa yang ALLAH cintai daripada diri kita cintai … anda lihat bagaimana perjuangan para nabi dan rosul serta para sahabat rasulullah.. apakah mereka mendahulukan keluarganya ..?? tentu tidak .. mereka memimilih islam .. dan yang mereka cintai adalah orang² yang mencintai ALLAH dengan kaffah .. so saya sesalkan keputusan anda yang menarik diri dengan mendahulukan apa yang anda cintai .. allohu’alam ..

    dan saya kira setiap orang gampang menilai .. tetapi susah untuk mengaplikasikan ..

    saya salut dengan ummu ..?? sapa yah ..?? kunjungi blog saya yah ukhti.. saya nggak tahu nama anti ..:)

    salam buat suaminya .. 🙂

    Wassalamu’alaikum

  30. saffanah said

    Assalamu’alaikum
    Bunda, boleh saya minta alamat emailnya? saya sedang butuh banget konsultasi dengan anti soal masalah niqab/cadar dan tantangan yg dihadapi nanti, karena saya sdg berniat untuk memakainya. Saya ingin sharing sama bunda, afwan. Bisa ya minta e-mailnya? Jazakillah khoiron.

    Nanda…. bunda sudah kirim e-mail ke alamat e-mail nanda… sudah nyampe????
    Waiyyakum

  31. coroayu said

    assalamu’alaikum waramatullahi wabarakatuh

    alhamdulillah, ukhti sudah berhijab. semoga Allah Azza wa jalla memberikan ukhti rahmat, dan menjadikan ukhti cahaya bagi akhwat2 lainnya.

    syukron
    wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

    abu zahra

  32. purna said

    Subhanallah…
    Luar biasa…, semoga tetap istiqomah…

    Amin… Insya Allah… mari kita siling mengingatkan ya sahabat

  33. qanaahsholihah said

    assalamu’alaikum, subhanallah .., tetap istiqamah ya mbak!!
    salam kenal

    Waalaikumsalam warrahmatullaahi wabarakaatuh
    Insya Allah sahabatku… insya Allah.. hanya berpegangan kepadaNYA yang mampu membuat kita kuat.. (tidak peduli sakit, tidak peduli sedih, tidak peduli lelah.. dsbnya… insya Allah semua akan terus dan terus melangkah)

  34. bangzenk said

    @ Ibu Yanti Yth,

    Terima kasih atas tanggapannya, sekedar saling mengingatkan. Kalau toh ternyata sekarang membaik, insya Allah itulah berkah kebaikan.

    Hanya lantunan hamdallah dari saya, semoga Ibu tetap istiqomah dengan apa yang Ibu yakini sbg kebenaran.

    @ Tintin Yth,
    Saya kira jawaban dari Ibu Yanti dapat menjawab analisa/praduga saudari ataupun saya. Tak ada alasan lain kecuali sekedar mengingatkan.

    Karena kebaikan dan keburukan tak bisa jalan beriringan

    wallahu a’lam. pun saya bukan manusia tanpa cela.

    salamhangat buat semua
    berbagi cerita..

    Terima kasih untuk kunjungannya ya.. Akhifillah…

  35. uvi07 said

    assalam..
    mula2 ana ijin ngelink ini blog, boleh???
    subhaanalloh, sungguh mulianya klo ibu2 bagi anak2 mereka seperti sifat ibu…
    moga Allah balas yang lebih dari itu semua, sebagaimana janjiNya..
    amien. lain kali..silaturrahim di gubuk ana yah..
    syukron

  36. unga said

    Salaamun ‘Alaiik ummi…
    *gak sanggup komentar

    Walaikumsalam warrahmatullahi wabarakaatuh

    Jangan jadikan itu hambatan ya sahabat…
    saya cukup senang… dengan kehadiranmu disini….

  37. Muhammad Surya Ikhsanudin said

    Assalamu’alaikum……..Berhubung saya bukan seorang Akhwat maka saya memilih no comment atas semua yang ada diatas.

    namun saya hanya mau menukil sebuah kata yang terdapat dalam ilmu Fiqh “Meninggalkan kebiasaan adat (yang baik) akan memicu permusuhan”

    Allahu Subhanahu Wata’la ‘alam

    Salam Ukhuwah dari Kuncen http://gubugsurya.wordpress.com

    Wa’alaikumsalam warahmatullaahi wabarakaatuh.
    tentunya kebiasaan yang baik itu,yang sesuai dengan tuntunanNYA bukan??? Bukan kebaikan karena akal manusia… betul???

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s